Respon Stres pada Pasien Kritis

Fitri, Eka Yulia (2014) Respon Stres pada Pasien Kritis. Jurnal Keperawatan Sriwijaya, 1 (1). pp. 87-94. ISSN 2355-5459

[img]
Preview
Text
EKA_YF.pdf

Download (6MB) | Preview

Abstract

Respon stres baik akibat trauma fisik atau sepsis akan menyebabkan terjadinya perubahan pada sistem metabolik dan hormonal dalam rangka mempertahankan homeostasis tubuh. Respon stres yang berlangsung intensif dan lama akan berhubungan dengan peningkatan angka morbiditas dan mortalitas. Pada pasien dalam kondisi kritis, sulit untuk melakukan mekanisme pertahanan, sehingga dapat dengan mudah mengalami ketidakseimbangan yang dapat mengancam homeostasis tubuh. Respon metabolik diawali dengan fase ebb, yang ditandai dengan hipoperfusi jaringan dan penurunan aktivitas metabolik secara keseluruhan dan berlangsung selama 12-24 jam, dan berlanjut pada fase flow dengan puncak fase ini adalah sekitar 3-5 hari. Selain itu terjadi hipermetabolisme protein dan glukosa, serta perubahan pada cairan dan elektrolit. Respon hormonal, akan diaktivasi aksis hypothalamic-pituitary-adrenal (HPA) yang salah satu dampaknya adalah mencetuskan sinyal anti inflamasi sistemik, ditandai dengan penurunan kadar beberapa mediator proinflamasi. Mediator inflamasi (TNF-\ensuremath╬▒, IL-1, dan IL-6) mengeluarkan substrat dari jaringan host untuk membantu aktivitas limfosit T dan B. Mediator inflamasi berperan dalam terjadinya systemic inflammatory response syndrome (SIRS), dan dapat berkembang menjadi multiple organ dysfunction syndrome (MODS). Kata Kunci: HPA, SIRS, stres, hipermetabolisme.

Item Type: Article
Subjects: R Medicine > RT Nursing > RT1-120 Nursing
Divisions: Faculty of Medicine > 14201-Nursing (S1)
Depositing User: Ns Eka Yulia Fitri
Date Deposited: 27 Dec 2019 08:34
Last Modified: 27 Dec 2019 08:34
URI: http://repository.unsri.ac.id/id/eprint/22461

Actions (login required)

View Item View Item